Edan… China Bangun “Tembok Besar” Terbaru!

http://www.dailymail.co.ukUntuk tembok pemecah rekor ini, ke-85.794 Kubus Rubik tentu saja membentuk mozaik raksasa. Mozaik tersebut merupakan mozaik terbesar yang dibuat dari Kubus Rubik berukuran panjang 67 meter dan tinggi 3,9 meter.

KOMPAS.com – China tampaknya tidak puas dengan memiliki hanya satu Great Wall (Tembok Besar). Kini, negara Tirai Bambu tersebut kembali membangun “Great Wall” baru. Bedanya, tembok yang mereka bangun tidak lagi menggunakan beton dan batu bata.

“Tembok Besar” yang berada di Makau tersebut mereka bangun menggunakan 85.794 Kubus Rubik. Rubik’s Cube atau Kubus Rubik merupakan mainan anak-anak pengasah logika. Tujuan dari permainan ini adalah menyamakan warna yang sudah teracak di sisi-sisi kubus dengan memutar bagian kubus. Dengan perbedaan warna tersebut, maka kubus dapat dimanfaatkan sebagai mozaik.

Untuk tembok pemecah rekor ini, ke-85.794 Kubus Rubik tentu saja membentuk mozaik raksasa. Mozaik tersebut merupakan mozaik terbesar yang dibuat dari Kubus Rubik. Tidak heran, total tembok ini berukuran panjang 67 meter dan tinggi 3,9 meter.

Sebelum menyusunnya sebagai sebuah dinding utuh, masing-masing rubik harus diselesaikan lebih dahulu dengan cara manual. Di Inggris, membeli Kubus Rubik sebanyak ini dapat menghabiskan dana sebesar 857.082 poundsterling atau sebanyak Rp 12,7 miliar.

Namun, tampaknya hal tersebut bukan masalah bagi Cube Works Studio. Perusahaan tersebut sudah menunjuk pabrik lokal untuk memproduksi Kubus Rubik bagi instalasi ini.

Penggemar Rubik asal Toronto, Kanada, Cube Works Studio merupakan otak di balik instalasi. Desainer Josh Chalom, seorang pekerja asuransi dari Toronto, menghabiskan dua minggu penuh mendesain mozaik tersebut. Setiap kubus memiliki sembilan piksel dan Chalom harus memastikan tidak ada satu pun dari 772.146 piksel yang tidak sesuai tempatnya.

Untuk mewujudkan hasil karya spektakuler ini, ia tidak bekerja sendirian. Bersama arsitek grafis Nick Hall, keduanya membuat cetak biru untuk desain gambar piksel ini. Butuh 90 hari untuk menyelesaikan mozaik dan menyelesaikan Kubus Rubik satu demi satu.

Terakhir, sebuah tim terdiri dari 25 orang menyatukan model kubus-kubus yang sudah dikerjakan sebelumnya. Chalom (53) mengatakan, bahwa dirinya suka membaca Guinness World Records dan ingin menciptakan sesuatu yang luar biasa.

“Sesuatu yang membuat orang terkesima,” ujar Chalom.

Menurutnya, Kubus Rubik merupakan sebuah benda yang “dekat” dengan semua orang. Siapa pun di dunia ini dapat mengkorelasikan kehidupannya dengan mainan kubus tersebut.

“Saya terinspirasi dari arsitektur luar biasa yang saya lihat di China. Ada begitu banyak gereja tua dan istimewa, dikombinasikan dengan gedung-gedung baru dan canggih,” kata Chalom.

“Saya ingin menciptakan sesuatu yang menampilkan China yang lama dan baru. Saya ingin menciptakan sesuatu yang monumental dan luar biasa. Sejauh ini, reaksi dari orang-orang luar biasa,” lanjutnya.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s